Udah tua masih baca komik!

1.jpg

Beberapa hari yang lalu gue dapet tugas antar jemput seorang anak. Di sela-sela antara nganter dan jemput ada gap sekitar 1 jam-an dan gue mencari ide untuk mengisi waktu gap itu. Tugas ada sih, tapi kalo dikerjain sekarang, pas lagi asik-asiknya, pasti gue uda harus jemput. Nanggung (Kita semua tau ini alasan gue aja biar ga ngerjain). Akhirnya terpikir untuk baca komik. Dari segitu banyak komik di dunia, gue memilih baca Dragon Ball lagi. Tadinya mau baca Dragon Ball Super (Sequel nya) karena gue belom baca. Nah, tiap mau nerusin bacaan atau tontonan, biasanya gue tuh ngulang dikit dari yang terakhir gue baca atau tonton. Jadi gue randomlah milih chapter sebelum-sebelum akhir. Dalam sekejap, Sejam berlalu kaya 6,5 menit. Cepet banget. Gue tenggelam dalam serunya cerita Goku dan kawan-kawan melawan Buu gendut.

Kalo di film-film kan tiap orang punya malaikat dan setan di kepalanya ya. Nah, malaikat gue tuh uda geleng-geleng. ”Satu, satu, udah tua masih baca komik!”. Tulisan ini adalah sanggahan gue pada dia. Bahwa muda-tua itu tetep harus baca komik.

Tapi gue selesaikan dulu cerita gue di awal tadi. Tau tau uda sejam dan gue harus jemput si adek lagi. Karena gue bacanya pelan dan menikmati, gue jadi belum sampai ke chapter terakhir. Em, sebenernya gue mundurin lagi malah, biar dapet semua cerita (sekitar 80 chapter sebelum tamat). Gue pun ngga sabar untuk cepet-cepet selesai tugas biar bisa baca komik dirumah. Sampe rumah, gue nyalain lampu meja belajar, lampu lain matiin. Khusuk banget deh. Teh manis pun gue siapin untuk nemenin. Sruput!

Baca komik ketika kecil, muda dan ketika dewasa itu memberikan pelajaran yang beda

ini poin pertama gue. Sambil gue baca pelan-pelan si Dragon Ball ini, gue inget dulu adegan demi adegannya. Tapi efek yang gue rasain sekarang itu beda. Misalnya nih ya, dulu waktu kecil, ngeliat Buu yang jahat jadi berteman dengan Mr.Satan si pahlawan ala-ala, itu ngga terasa spesial. Nah kemaren pas gue baca tentang itu, kerasa beda banget, karena gue bisa liat kalo bahkan pahlawan ala-ala yang punya sifat sombong (walaupun dia ga jago sama sekali), tukang tipu, penakut tapi sok berani, dan serangkaian sifat minus lainnya, itu ternyata bisa beda hasilnya kalau dihadapkan dengan musuh tertentu. Musuh yang si jagoan utamanya (Son Goku) dan teman-temannya yang hebat itu ga bisa kalahkan.

1.png

Piccolo sama Videl (anaknya Mr.Satan)

2.png

Mr.Satan dan Buu idolaque

Mungkin itu uda lama ada pelajarannya tersedia disitu, tapi gue rasa ga semua anak kecil bisa memahami lebih dalam, akan apa yang terjadi disitu. Kalo uda tua itu lebih dapet persepsi-persepsi yang lebih luas. Dengan persepsi yang lebih luas ini, kita juga lebih bisa ambil pelajaran dan upgrade nilai-nilai yang ada sama diri kita.

Lebih ngerti cerita Karena Bahasa Inggris nya makin kesini makin sip

Main game juga sama. Di console kesukaan gue, Playstation, ada game Role Playing Game (RPG) yang judulnya Final Fantasy 7 (FF7). Gue uda tamatin tujuh kali juga. Pertama ketika gue SMP, kemudian dua kali pas SMA, dua kali pas kuliah, dua kali ketika udah kerja. Si malaikat di kepala gue biasanya emang suka nyindir-nyindir, ”Kenapa sih lo suka banget mainin lagi yang lo uda mainin sebelumnya?”

Sebelumnya gue mau bilang apa yang pasti disetujuin sama anak-anak gamer lain: game (khususnya RPG karena ada cerita dan dialognya) bikin kita belajar bahasa Inggris. Pertama kali mainin FF7 pas SMP dulu, gue sebenernya bingung juga ceritanya tentang apa. Pokoknya ngalahin penjahat sambil ngumpulin temen, ngumpulin pedang, ngumpulin magic. Pas SMA main lagi, trus ada momen ”Oooh gini toh ternyata”. Dan ketika kuliah lagi, dan ketika kerja juga ada lagi.

Badan boleh tua, jiwa selalu muda

Maksud gue bukan sampe tua tetep kolokan kalo ga dapet apa yang kita mau. Tapi tentang imajinasi, tentang harapan, tentang membela kebenaran, menolong yang kesulitan, dan lainnya. Gue selesai baca sekitar jam 1 malam dan perasaan gue ketika selesai, bahagia banget. Enyaaaa. Sebelum udahan, gue mau terima kasih sama pengarang Dragon Ball, Pak Akira Toriyama. Ceritanya keren banget, pak!

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s