Jika Jagoan Kita Kalah

2.jpg

Kalo biasanya gue tidur diatas jam 12 malam, khusus tadi malam gue sengaja tidur jam 11. Pasti sudah pada tahu alasannya, gue mau bangun pagi biar bisa mantengin hasil quick count pilkada DKI. Jadi tadi pas bangun, sesudah minum air putih (biar sehat) dan sholat subuh, gue langsung buka internet dan cari-cari quick count di TV-TV Indonesia.

 

”Alhamdulillah menang sementara walaupun masih kejar-kejaran”

Seneng tapi deg-degan. Kemudian sisi diri gue yang satu lagi bangun dan mulai ngecengin. ”Hayoo, gimana kalo kalah hayoooo?”, Whatsapp gue juga bunyi dan tante gue menghubungi. Dia bilang kalau dia udah milih dan milih jagoan yang beda sama gue. Gapapa, kan hak tiap orang memang. Kemudian dia bilang juga, ”Tante pingsan kali kalo jagoan tante ternyata kalah”

Waduh, jangan pingsan dong tante. Kan emang tiap pertandingan ada menang ada kalah. Dan kata pertandingan pun bikin memori gue tadi malam terpanggil kembali. Ketika gue uda semangat nungguin dan mantengin klub favorit gue Barcelona lawan PSG, dan ternyata kalah telak 4-0. Sedih hati awak. Gue pun jadi tertarik untuk nulis sesuatu buat temen-temen dan diri gue sendiri, tentang menerima kekalahan.

At least we tried

Lebih enak kalah abis berusaha daripada udah nyerah sebelum mencoba. Sama lah kaya Barcelona tadi malam juga, mainnya kurang bagus sih, tapi setidaknya ada nyerang-nyerangnya lah dikit. PSG aja mainnya bagus banget dan nge-press abis.

1.jpg

Jangan cuma liat hasilnya, liat juga prosesnya

Masih pake referensi favorit gue gapapa ya? Pertandingan sepakbola. Gue juga semalem bertanya-tanya, ketika pertandingannya baru mulai: Apa lebih enak kalau langsung liat hasil akhirnya dan tau menang-kalahnya ya? Belum lama mikir gue udah langsung menepis pengandaian itu. Kalah atau menangnya, tetep lebih enak kalau liat prosesnya. Untuk sepakbola, kayanya itu esensinya deh.

Sedihnya ketika berusaha menerima kalah, itu juga bakal jadi kekuatan kelak

Menerima kekalahan itu ngga mudah, lho. Apalagi jaman sekarang dimana media-media ngga netral dan kadang memanipulasi data dan juga framing. Lebih gampang untuk bilang ”Ah, pasti itu bohong.” Tapi banyak yang lupa juga sih, kalau sedih, sakit itu nantinya bisa bikin kita jadi kuat. Analoginya kaya kita work out di gym gitu kali ya. Cape dan tersiksa, nantinnya jadi otot. Jangan kasih kendor!

Udahan kubu-kubuan dan fokus ke pembangunan

Kalo udah terpilih pemimpin barunya dan kita udah menerima kekalahan, yaudah jangan lama-lama deh sedihnya. Fokus lagi ke tugas kita sebagai warga dan manusia. Bikin keadaan sekitar lebih baik. Kerennya, Ask what you can do for your country gitu kali ya. Kalau country kegedean dan keliatan abstrak, ganti RT aja deh. “Gue bisa bantu apa nih buat lingkungan sekitar gue?” Nah gitu kira-kira. Kalau masih banyak adek-adek tetangga ngga naik kelas, bikin les ala-ala kek. Kalau ada temen yang udah lama ga dapet kerja, tegor dan bantu cari kerja. Kalau ada temen yang status Facebook nya sedih terus, tanyain ada apa dan apa yang bisa kita bantu. Banyak deh.

Pokoknya kekalahan itu bukan akhir, tapi awal dari banyak hal baik lainnya, asal kita mau terus kejar kebaikan itu sendiri.

Kalau jagoan kita yang menang? Ya, joget dikit boleh kok. Kalau di sepakbola, kalah menang, pasti kedua tim saling salaman. Mungkin kita juga bisa gitu di Pilkada ini.

3.jpg

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s