Sepuluh

Ngga kerasa udah satu dekade aja Papa pulang ke sisi Allah SWT. Sepuluh tahun lebih malah sih sebenarnya, karena genapnya itu tanggal 19 Oktober kemarin, tapi karena kelewatan, jadi di pas-in sama ulang tahun doi aja tanggal 28 November. Terbersit mau nulis ”woah 60 tahun dong ya kalau Papa masih ada”, tapi gue ngga begitu suka dengan ”kalau masih ada”. Udah lewat dan udah terjadi, kalau kata Papa dulu: ”Hadapi kenyataan”. Jadinya ngga boleh berandai-andai, apalagi tentang hidup-mati.

Sekitar jam 8 malam tadi gue abis selesai ngajar gitar dan jalan dari rumah si murid menuju stasiun kereta Västra Skogen. Tiba-tiba dikepala keputer lagu ”Everyday I Love You” nya Ronan Keating. Lo pernah ngga sih tetiba keputer lagu random gitu? Padahal udah lama banget gue ngga muter lagu itu di Spotify, atau dikepala gue secara random juga ngga pernah. Tapi biarlah menjadi misterius. Mungkin emang karena gue sadar besok itu tanggal 28 November, dan setiap hari gue memang sayang sama beliau.

Simpan, simpan, simpan

Setiap mau nulis tentang Papa itu gue selalu terkendala satu hal: foto beliau yang gue simpen hanya dua. Sisanya ada di album fisik di rumah tante gue di Jakarta. Foto aja dikit, apalagi video. Kadang gue iri juga sama anak-anak sekarang. Kalau mereka udah gede nanti dan ortunya udah pulang juga, pasti banyak jejak-jejak digitar (foto, video, tulisan) tentang orang tua mereka. Pas Papa meninggal, tahun 2007, ponsel sudah ada kameranya tapi belum bagus. Cloud storage juga belum ada waktu itu kayanya. Sehingga foto-foto yang ada dulu di ponsel, sering hilang, terhapus, bersama si ponsel yang terganti yang baru.

Itu jadi saran gue yang utama di artikel ini kayanya: kalau orang tua lo masih ada, sering-sering fotoin, video-in, bikin kenangan bersama, dan kemudian yang ngga kalah penting, simpen yang rapih. Facebook boleh, Dropbox boleh, sesuatu yang akan tahan lama deh. Biar kapan-kapan bisa dilihat, dipakai untuk mengenang.

Hotel di Bandung

Alasan lainnya, kenangan itu kan juga ngga selamanya ada di kepala kita. Kalau kenangannya bagus banget, bisa sampe mati kita ingat. Tapi antara semua kenangan bareng orang tua, apalagi setelah mereka pulang, kayanya secara perlahan akan tergantikan dengan kenangan baru (sama anak kita misalnya). Jadi penting tuh untuk mendokumentasikan, dan menyimpan.

Antara kenangan-kenangan gue sama Papa, salah satu yang paling gue suka adalah kalau diajak jalan keluar kota. Pertama, karena kayanya seru, petualangan gitu ya (hm, mungkin karena ini gue suka petualangan?). Kedua, karena nginepnya di hotel. Berasal dari ekonomi yang biasa aja, gue sering kagum sama hotel karena lebih mewah, lebih rapih, lebih luas, lebih wangi dari rumah gue. Pastinya sebagai anak kecil, gue suka lompat-lompat di kasur putih empuk itu. Gue ngga inget pernah dibawa kemana lagi selain ke Bandung. Tapi gue suka banget Bandung. Dingin dan udaranya segar. Trotoarnya terlihat lebih rapih.

Balas Budi

Gue pengen kampanye ah. Apa yang orang tua lakukan pada kita (yang baik), kita lakukan juga ke mereka, dua kali lipat.

Yah walaupun dua kali lipat juga tetep aja kita kalah pasti. Apalagi sama effort ibu membesarkan kita. Karena gue ngga suka berandai kalau Papa masih ada, gue akan alihkan balas budi gue ke Papa, dengan traktir Mama ke hotel. Mungkin ngga literal hotel yang mahal, karena yang paling penting kan bukan hotelnya, tapi kebersamaannya.

Lebaran kemarin gue udah ajak Mama liburan bareng ke Taman Nasional Saxon Switzerland di Dresden, Jerman. Bareng Suci juga. Seneng banget dia. Hotelnya biasa aja sih (karena gue masih mahasiswa nih haha), tapi di kamar hotel itu kami bikin mie pake lauknya rendang yang Mama bawa. Sip banget. Mama juga seneng pas diajak jalan 4 km turun dari bukit (naik ke bukitnya pake bis), lewat jalur trekking yang banyak bebatuan besarnya.

Ini juga salah satu petuah Papa dulu. Lupa kalimatnya, tapi intinya harus selalu menyenangkan Mama. Bukan sekedar petuah, karena si Papa ke ibu nya juga dulu gitu. Sayang setengah mati. Yah mudahan gue juga gitu terus. Amin.

Sambung Tali Silaturahmi

Yang masih gue perlu copy dari Papa adalah kerja kerasnya. Masih belum maksimal euy performa gue. Mungkin harus sering-sering denger cerita tentang kerja keras beliau. Hm, karena gaya berpikir gue kritis, gue barusan mikir “apa bener Papa itu pekerja keras?”. Yah emang gue sering liat sih dia pergi pagi pulang malam, tapi itu aja kan belum cukup kan? Hahahhaha Sori Pap, gue meragukan Papa. Dari cerita Mama dan tante-om gue sih gitu. Tapi mungkin gue bisa nanya juga sama rekan-rekan kerja beliau. Nah, ide bagus! Gue bisa pake momen ulang tahun Beliau untuk bersilaturahmi sama teman-teman beliau. Kan penting juga tuh silaturahmi.

Oke, kampanye kedua di artikel ini: Di hari ulang tahun orang tua kita, sapa kerabatnya dan sambung tali silaturahmi.

Anaknya kampanye banget ye gue. Biarin dah. Yang penting hore.

Yaudah segitu dulu deh, udah lumayan banyak nulis. Lumayan, mengurangi dahaga mau nulis gue sejak minggu lalu.

Al-fatihah.

 

Iklan

4 pemikiran pada “Sepuluh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s