Petualangan Kakashi – Hutan Hasselby

petualangan kakashi

petualangan kakashi

Berkenalan

Halo semuanya. Namaku Hatake Kakashi, panggil saja Kakashi. Aku ninja dari desa Konoha. Suatu daerah yang jauh di Jepang sana. Jadi ini pertama kalinya aku menulis dengan bahasa Indonesia, maaf ya kalau tidak bagus bahasanya. Sebenarnya aku bingung mau menulis dengan ”saya”, ”aku” atau ”Guwe”. Tapi menurut buku yang aku baca, ”Aku” itu menunjukkan lebih akrab, begitu ya? Lagipula ”Saya” itu terdengar seperti nama perempuan Jepang, dan itu tidak bagus. Aku laki-laki lho. Baca lebih lanjut

Iklan

Bidadari Dini Hari


Gue Elbi dan sekarang jam 2 malam. Gue udah mengubah chanel televisi gue lagi dan lagi. Dari 3 jam lalu, gue mencoba mengusir kegundahan dengan menonton film lucu, seperti yang disarankan banyak artikel yang gue temuin di Google. Artikel-artikel itu juga nyaranin gue untuk makan coklat, atau memaksakan diri untuk senyum. Engga bekerja dengan baik. Gye tetap saja seperti masih melihat wajah Sita di arah manapun mata gue memandang. Baca lebih lanjut

Inside Her Bag

“ Terra, kamu terlambat banget loh. “

“ Hah ? Ibu ngomong apa sih ? “ tanya Terra kembali.

“ Kamu ngga liat jam ya ? Ini udah jam 7 kurang 10.”

OH MAI GOT. Gw telat lagi. Dalam seminggu ini kalau hari ini telat gw udah 5 kali. Cepet cepet cepet.

backyard

backyard

‘ Inside Her Bag ‘
a story by Satu CL. 6.9.08

Ok. Nama gw Terra. Lengkap nya Terra Octavia. Kelas 10. tinggi 158cm.berat 45kg. Lumayan proporsional kan. Rambut pendek hitam. Hobbi gw banyak, main futsal, nyanyi, chatting, pizza hut, jus wortel, kacamata walaupun gw ngga minus.

Oh iya, gw lupa, gw juga. Hobbi telat.

“ Terra Octavia. Kamu pasti tau kan kamu uda berapa kali terlambat dalam minggu ini ? “ pak Geri, di gerbangsekolah.

“ I, iya pak. 4 kali kan. “

“ 5 KALI !”

“ I,i,iya 5 Kali pak. “

“ Nah ini saingan rekor terlambat kamu. Bis nya macet lagi, Eri ? “

Eri Rizki Putra. Yang ini mungkin jadi penyebab tambahan kenapa gw ga mau dateng cepet. Cowo super-charming yang pendiem tapi pinter, efisien, keren, kurus, pokoknya, tipe gw banget deh.

Tapi masalahnya, itu Cuma menurut gw. Mnurut orang-orang dia jelek banget. Jerawatan. Ngga charming, malah ada yang bilang dia bau.

Eh,mereka itu ga tau. Dia itu rumah nya di bekasi. Skolah kita di ciledug. Nah,itu aja harus pindah 3 angkot. Setiap angkot macet. Itu aja 10 menit telat,pasti udah cepet banget dia berangkat dari rumah. Ck ck ck, hebat.

Gw pernah nanya kenapa dia sekolah jauh banget, dia bilang ini sekolah almarhum ibu nya dulu. Jadi dia mau disini. Gw respect banget.

“ Ini. Gatorade. Pasti lo cape abis lari. “ kata gw ngambil dr tas gede gw.

“ Oh.kita belum boleh minum. “ kata dia.

Adoh. Goblok dah gua. Ga sadar kan masih di depan pak Geri.
Dan 2 jam pelajaran pertama, kami ngepel toilet sekolah. CAPEK ! apalagi gw punya lemah jantung. Dan BAU abis. Gw berusaha untuk ngga ngeDrop. Gile, pingsan di wc bisa bikin jantung gw berenti kali yak.

Jam pelajaran ke-3. Gw masuk setelah rapih-rapih, pake parfum biar bau kringet nya ilang.

Eri duduk 3 kursi ke kanan dan 1 kursi ke belakang. Gw nengok ke arah dia. Keliatan masih keringetan dan dia kayanya ga pake parfum.

“ ini pake ya. “ bisik gw ke arah dia sambil nunjukin parfum yg gw keluarin dari tas gede gw.

Dia ngerti dan nolak tawaran gw. Tapi gw maksa.

“ uda pake aja. Ini p-a-r-f-u-m cowo kok. Bukan yang punya gw. “ bisik gw lagi.

“ mmm….merk nya AXE bukan ? gw biasa pake AXE. “ balas Eri.

HMPF, temen-temen sekelas yang denger langsung ketawa tertahan denger dia ngomong gitu.

“ parah, itu kan bukan parfum. Dari jaman kapan juga lagian. “ kata Leli.

“ Uda de, gapapa kok. Ini lumayan lebih bagus. Pokoknya pake. “ kata gw sambil ngoper ke Leli, dari Leli ke Romi, dan akhirnya ke Eri.

“ B-v-l-g-a-r-i. nama yang aneh. “ kata Eri sambil baca merk nya.

“ Lo yang aneh. “ Romi nyaut dikit.

“ Heh, Rom. Suka suka dia napa sih. “ gw ngebentak dikit.

Bu Anggi melihat ke arah kami sebentar lalu dia lanjut lagi menulis di white board.

“ Terra, parfum ini pasti mahal deh. Gw ga mau ah. Gaenak sama lo. “

“ Ah elah. Ngga mahal kok. Uda buruan. Buruan ngga. “

PFF-PFF..Eri akhirnya nyemprot juga. 2 shot.

Tiba tiba aja seisi kelas nyadar ada bau wangi , dan nyari-nyari siapa yg lagi make. Dengan muka ga sadar gitu, si Eri masih megang botol Bvlgari.

“ Gila parfum lo gokil abis wangi nya. “ Kata Adis. 2 kursi di depan Eri. Sampai bu Anggi pun menoleh lagi, kami tau dia juga menciumnya. Tapi sengaja ngga mau peduli.

“ Siapapun yang pake parfum. Lain kali tidak disaat kelas seperti ini ya. “ Kata Bu Anggi.

Sore itu Eri ikut anak-anak cowo kelas ngadu bola di lapangan sekolah. Lawan kakak kelas dari 11-2. Karena bola bukan olahraga favorit di sekolah, jadi supporter team bola cowo yang berjenis kelamin cewe, Cuma gw.

Jam 4 sore. Udah lumayan sore juga. Panas lagi. Agak ga betah deh. Mana sendirian lagi. Lapangan sekolah keliatan gersang dan banyakan pasirnya dari rumputnya.

Setiap permainan bola kan ada prediksi nya tuh. Nah gw prediksiin kelas 10-3 gw menang tipis 2-1. Dengan 1 gol oleh Eri Rizki Putra. Hihi.

Team bola kakak kelas keliatan heran ngeliat ada gw di tempat duduk penonton. 2 orang supporter cowo kelas mereka, dateng deketin gw.

Aduh. Kakak kelas nih.

“ Hai. Kalo liat mukanya, kelas 10 ya ? “
“ Hai kak. Iya. 10-3, kak. “
“ Kok mau aja panas-panasan disini sih ? kirain ga ada cewe yang suka bola. “
“ Mm. ga terlalu suka sih kak. Tapi lumayan sering nonton di tivi kok. “

Dan mereka mulai aja gitu nanyain hal hal tentang bola. Gw kan SAMA SEKALI GA TAU. Uda pada cepet pergi napa. Et dah ga pergi-pergi lagi. Addoooooh.

AHHHHH !!
Gw teriak kenceng begitu liat Eri di tackle sama kakak kelas. Kasian. Eri keguling guling gitu.

Lalu Eri berdiri lagi. Eh si kakak yang nge-tackle dia tadi, nyamperin dia.

AHHHHHH !!
Gw teriak lagi. Kali ini karena si kakak tadi nonjok si Eri. Dan ke semua anggota team ikut turun.
Yak benar, terjadi kerusuhan mini antara kakak kelas dan ade kelas.

1,2,3,4. Hari ini gw uda 4 kali deketin Eri. Tar dia mikir macem-macem lagi klo gw nolongin dia ngobatin mukanya yang abis ditonjok itu. jadi 5 kali kan tuh (? padahal ga usah sampe 5 kali sehari juga uda ketauan. )

Jawaban gw : “bodo ah”

Gw lari lari kecil ke tempat Eri duduk.

“ Gw ganggu ga ? “
“ Oh. Terra. Kok ada disini ? “ Tanya Eri
“ (ya ampun gw kan uda disini 1 jam lalu. Pas lo main bola.) “ kata gw berbisik.
“ Apa kamu bilang ? “
“ OH . engga engga. Ya baru dateng kok. Cuma lewat tadi ada kerja kelompok biologi. “ Kata gw beralasan.
“ Sama siapa aja ? “ Tanya Eri lagi.
“ Mmm….Dinda, Echa, Romi. “ Kata gw ngasal.
“ Romi ? “ Tanya Eri. Dia kliatan bingung.
“ Iya. Romi yang duduk deket lo itu loh. Yang keriting. “ Kata gw jelasin.

Masa dia ga kenal yang mana Romi.

“ Iya. Aku tau. Romi kan dari tadi main bola sama kami. Tuh orangnya. “ Kata Eri.

GUBRAK. ? ada yang jatohh. Harga dirinya.

“ LOH kok Romi ?? orang gw bilang Putri ! Yee. Eri salah denger. Makanya beli korek kuping. “ Kata gw salah tingkah, gondok berat, ngomong ngasal, pengen buru buru cabut tapi itu muka masih bengep. Malah nanya macem-macem dah ni orang.

( Jelas jelas Romi ke Putri jauh banget. )

“ So. By the way. Lo bengep tuh. Gw kebetulan bawa kotak medis. Jangan GR lo ya. Tapi sini gw obatin. “

“ Mm..gapapa kok, Ra. Nanti aku obatin di rumah aja. “
“ Ya ampun. Masa lo mau liatin ke orang rumah kalo lo abis ditonjok. “

Eri diam sebentar. Berhasil alasan gw. Hehe. Akhirnya dia mau. Dan gw mulai ngobatin luka di dahi nya, pipi nya.

Enak deh rasanya. Orang yang uda gw suka dari lama. Sekarang lagi gw obatin. Jadi kan besok besok bisa diinget.

“ Kenapa kamu senyum-senyum ? “ Tanya Eri.
“ Loh. Sejak kapan di dunia hak senyum dihapuskan ? “

Dia ketawa kecil.

Oh waktu. Berhenti lah sebentar. 1 jam aja. Eh, ga cukup. 1 hari deh. Loh, laper dong 1 hari ga makan.

Terserah de. Yang penting enak.

Waktu tidak berhenti dan 1 menit kemudian lukanya uda gw tutup semua. Ga ada luka lagi apa, tanya gw dalem hati.

Baru aja kami mo pamitan. Eh Romi dan anak bola yang lain dateng.

“ Wah wah. Ada yang lagi PDKT nih. Kita juga mau dong diobatin nih. Memar – memar nih. “ kata Odi.

“ Kok cantik cantik mau sama si Bau ya ? bukannya gw lebih ganteng, Ter ? “ Ejek Romi.

Lalu mereka ketawa tawa. Eri diem aja. Emang gitu dia. Cuek banget. Ga peduli dikatain apa kek.
“ Eh. Pertama, kapas nya uda abis. Dan kedua, dari tadi gw betah-betah aja disini, dan pas kalian dateng, gw uda pengen cabut ni. Jadi tau kan siapa yang BAU !? “

Gw langsung cabut.

Besok nya, di kelas. Gw ngeliatin Eri aja seharian. Enak ngeliatnya. Adem. Damai. Kok gw bisa sotoy nganggep dia itu orang baik ya. Padahal belum tau sampe dalem-dalemnya.

Gw liatin Eri lagi. Dia ga sadar klo gw lagi liatin dia. Jelas banget dia ga suka sama gw. Atau belum ya. (mencoba positif thinking). Tapi dia sadar ga sih gw coba deketin dia.

“ DORRRR !! “ teriak Romi dkk. Ngagetin gw.

Dan emang gw kaget banget.

Mereka lagi mereka lagi. Uda tau aja pasti mau gangguin gw. Tenang aja, dari segi bacot, gw menang dari mereka. Gw sering ikut lomba Public Speaking gitu, walopun ga menang-menang.

Tapi belum sempet gw memulai adu bacot. Si Adit udah melihat lama ke tas gw yg lagi ada diatas meja. Tas gede kesukaan gw. Gw langsung panik mendadak. Tiba-tiba sixth sense gw mengatakan sesuatu yang benar benar buruk akan terjadi.

Cepet cepet tangan gw berusaha ngambil tas gede gw.

Telat. Si Adit uda keburu narik, ngambil, sampe tas itu dipeluknya.

Ini yang maksud gw bener bener buruk.

“ EH KEMBALIIN ! “ teriak gw. Emosi gw uda ga ketahan.

“ ouw ouw. Kenapa ya. Kok Cuma tas aja tiba tiba jadi panic abis gitu. Jadi tambah penasaran dong kami. “ kata Adit.

“ GW ADUIN SAMA PAK GERI LO SEMUA. BALIKIN GA ?! “ ancam gw.

Ga ngefek. Mereka masih ketawa ketawa ga jelas. Dan mulai berusaha membuka tas itu.

Samar samar gw liat Eri berdiri dari  bangku nya. Dia maju ke arah anak-anak itu.

“ Cukup ya. Kembaliin. Itu punya dia. “ kata Eri.

Oh. Terharu banget gw. Eri belain gw. Lebih terharu dari nonton film Meteor Garden 1 dan 2 atau 1 Litre of Tears. Ini kejadian asli.

Tapi bukan saatnya terharu. Gw bener bener ga mau mereka buka tas gw.

“ Bagus lo dateng kesini. Biar lo liat ni se-sayang apa si Terra sama lo. “

Ejek Romi. Mereka ketawa tawa lagi.

Dan detik berikutnya. Resleting tas gede gw uda terbuka. Tas mengarah ke bawah. Ke meja di bawahnya. Saat itu juga semua isi nya keluar. Berhamburan diatas meja.

Mulut gw terngaga. Setelah apa yang gw takutin terjadi juga. Dan seketika bayangan jelas tentang kejadian ‘itu’ terbersit di benak gw. Pengalaman pahit gw.

Waktu itu gw kelas 8. Dan gw punya kakak kelas di kelas 10. Dia idola gw.  Cinta pertama gw. Dan waktu itu gw rasa dia belum tau gw suka sama dia. Tapi gw selalu nunjukin dengan ngasih dia perhatian. Beliin makanan. Susu. Apa aja yang dia perlu. Gw emang tipe orang yang gitu kalo suka sama orang.

Dan hari itu, kami pergi berenang. Gw bawa tas gede gw seperti biasa. Pas pulang, tas gw itu ketinggalan. Dan dia ngambilin. Tapi pas dia ngambil, dia buka dan liat isinya. Saat itu juga dia pergi. Ninggalin 1 surat di dalem tas gw.

Isi nya “ maaf ya, aku jadi takut kalau kamu berlebihan kaya gini. Kita gausa ketemu lagi “

Di kolam renang itu terakhir kali gw ketemu dia. Dan itu bikin gw sakit hati banget. Gw mutusin untuk ngga suka sama siapa-siapa dulu.

Sampe gw ketemu Eri.

Dan Gw NGGA MAU kehilangan orang yang gw suka LAGI.

Romi dkk, Eri, dan beberapa teman sekelas memperhatikan benda benda itu berjatuhan. Seakan akan dalam gerakan lambat.

Ada 2 botol Gatorade, berlabel “kalo Eri Aus”. Ada bento (kotak makanan jepang) berlabel “Kalo Eri ga bawa makanan”. Ada Jus Wortel kesukaan gw, berlabel “Eri ga boleh sampe sakit mata”.

Itu cm sebagian kecil. Ada boneka pensil gede berlabel “Biar Eri tamba rajin belajar”, ada juga boneka kacamata, dengan label yang sama.

Parfum Bvlgari waktu itu, pensil-pensil, pulpen, sapu tangan, Map taman belakang,  buku tulis, pulsa IM3 (walaupun gw pake XL), jam tangan, bantal kecil, dan lain lain.

Semuanya buat Eri. Dengan label yang ada Eri, Eri, dan Eri nya.

Menit itu terasa sangat lambat. Semua orang terkaget dengan apa yang mereka liat. Bahkan Eri juga kaget.

Air mata gw uda ga ketahan lagi. Gw tau ini semua berlebihan. Apalagi gw belom siapa siapanya. Bahkan belum ngungkapin kalo gw suka sama dia.

Gw tau gw akan kehilangan orang yang gw sayang, sekali lagi. Ga ada orang normal yang bisa terima perlakuan ekstrem kaya gw.

Jadi gw pun lari keluar kelas. Nangis.

Udah 5 menit gw nangis di bawah pohon pinus kesukaan gw ini, di taman belakang sekolah. Tapi air matanya belom abis juga.

Lalu jadi 10 menit.

Dan menit ke 11.

“ Ketemu juga. “

Itu suara Eri. Gw pun menoleh. Dan bener memang Eri.

“ Kok bisa sampe kesini ? “ Tanya gw.

“ gimana sih. Kamu kan ngasih peta ini. Aku ikutin aja. Bagus banget tempat kesukaan kamu. “ kata Eri.

“ Tapi kan belom gw kasih. Baru akan. “ Kata gw sambil terisak isak nangis dikit.

“ hehe. Bener juga. Yauda gapapa kali. Aku uda ambil semua. “ kata Eri sambil tersenyum.

Lalu gw melirik ke tangan Eri. Dia bawa 2 kertas. Yg satu emang map tempat belakang yang mau gw kasih. Tapi satu nya lagi, Amplop putih.

Surat. Iya, Eri mau ngasih surat.

Ini sih sama banget sama dulu. Gw bakal nangis sebulan lagi nih keliatannya.

“ Ini. Aku punya sesuatu untuk kamu baca. “

Tuh kan.

“ Uda tau kok isi nya. “ kata gw pelan.

“ Jangan gitu, baca dulu dong. “ Eri sedikit memaksa.

Kamu udah ngasih semuanya buat aku.
Sekarang, bolehin aku ngasih semua yang aku punya.
Buat kamu.
Ya ?

Yang tadi nya air mata gw uda berenti, jadi tambah deres mengalir. Gw ga bisa nyembunyiin kebahagiaan gw.

Bahagia. Ya, Bahagia. Itu 1 kata yang bisa menggambarkan keadaan sekarang.

Eri megang tangan gw pelan. Berusaha bangunin gw dari duduk. Lalu meluk gw sambil berdiri.

Waktu, berhenti lah kali ini.

Tapi waktu tidak juga berhenti. Akhirnya, sambil menuntun tangan ku, kami berjalan menuruni bukit di taman belakang, menuju ke sekolah.

Hari hari bahagia akan menjelang.

oleh SCL

terinspirasi dari sebuah lagu Tokyo Jihen – Kaban no Nakami

ilustrasi dari http://thecottageonthecorner.blogspot.com/2011_09_01_archive.html

Chasing sanity

chasing sanity

chasing sanity

Menghentikan langkahnya, Angga tertegun dengan apa yang dilihatnya. Disuatu sudut sana, sedang berjalan matahari yang menjelma menjadi manusia. Andini. perempuan yang walaupun sudah 3 tahun lalu menolaknya dan berhenti berhubungan dengannya, tapi selalu ada di mimpinya. mimpi yang terlalu sering hingga terasa baru mimpi ketika terbangun darinya.

Mata Andini kemudian menemukan arahnya ke mata Angga, namun segera disudahinya. Andini sedikit berlari menuruni eskalator yang sedang dipijaknya. Terkejut karena tidak seperti mimpi biasanya, dimana mereka berdua sedang bersama dengan bahagia, Angga berlari mengejar, sebelum Andini hilang dari pandangan. “Kali ini bukan mimpi”, katanya pada dirinya sendiri sambil melompati beberapa pembatas jalan di bangunan yang seperti mall itu.

Sesekali Andini kembali melihat ke arahnya, mencoba menebak berapa lama lagi waktu yang ia punya sebelum Angga akan benar benar sampai didekatnya. Matanya mengisyaratkan ketidakinginan untuk bersama, Seperti berkata “Enyahlah”. Angga mendorong beberapa orang, dan mulai berlari sekencang yang ia bisa. Andini berbelok beberapa kali, namun tetap tidak lebih cepat dari kecepatan Angga.

Berkeringat deras, Angga tiba didepan Andini yang akhirnya berhenti karena sadar lari bukan pilihan. Ekspresi wajahnya belum berubah juga. Mata mereka beradu, mata yang terlihat nyata. “ini bukan mimpi” katanya berulang ulang, sambil mengatur nafas. Angga melihat mata yang dulu sering dilihatnya dari pagi hingga senja. Sudah 3 tahun, mata itu membuat degupan yang sama didada Angga.

Setelah satu kedipan mata saja, Andini sudah menghilang lagi. ketika Angga baru saja akan bertanya hal yang dari dulu ia ingin tanya ketika akhirnya ia bisa bertemu lagi, “Kamu sehat sehat saja kan?”

kemudian gelap sesaat. dan terang kembali.
kali ini ia berada di ruangannya. di atas kasur putihnya. berpeluh.
dan sadar, kalau ia perlahan semakin jauh dari kewarasan.

One Winged Angel

My name is Stanza. Im just a normal carpenter who live in my hut inside the forest.

Its been more than 6 months an angel left my side to flew to another part of the world. It said it’s job is finished. But me, as the man who is left behind and already attached so much to her, obviously getting real sad. But I waved goodbye too when she left.

She didn’t say a clue, but I can read from her eyes, that she told me “in 6 months, you will meet another one” , or am I misreading the message ? I don’t really understand, and we will go on.

Like my other night on Friday-or Saturday, I went out of my hut in the forest, to the city to meet couple of friend. Some old friend that I haven’t met for so long. Its good to meet people you haven’t met for long. This person I haven’t met, have her twin with her, and one guy. So it turns out 4 of us, walking down the city of Anessia. its Roman, Marcelleine, and Marcelleste, and me. I have met Marcelleine 2 weeks ago when I go to forest hunting for some woods. But this is the first time I met Leste, Leine’s twin sister, after so long time. say, its about, more than 10 years.

Leste dressed in a white worn out dress, with a brown ribbon on her hair, she looks pretty. It took me some seconds to grip myself and try to act accordingly. I cant be found blushing. I keep on talking. The other me, who lives in my mind, soul, and heart, is writing a message to Bella (the angel that left me). Only one sentence: “you didn’t tell me you have a copy of yourself on earth”. I was smiling when the other me wrote that message. I don’t know if Bella hearing my pray.

We visit one bar, to another coffee shop, then sitting in one corner of that city. We found a good bench. We sit and talk, and lough. I wasn’t so good on joking, but im glad that one of my jokes hit Leste hard, she laugh out so loud. I take a good look of her a lot of times. I did it professionally, I mean, when she didn’t noticed.

I cant tell if Roman feels the same to Leste or not, I don’t care about it for now.

For one time, or two, or three, or more, I see she looked at me too. But I am man of strange mind, sometimes I guessed right, and sometimes I did it totally wrong.

I took both Leine and Leste to their place, then greet a good night and walk to my hut in the forest.

To be continue….

In chapter 2 : she grew up a wing ! and who is the man in her eyes ?