Manggung Lagi

b1

Ilustrasi pestanya. Foto oleh Pietro Jeng

Sebagai orang yang suka banget sama main gitar, nyanyi dan berekspresi (dalam hal umum), gue seperti punya kebutuhan untuk manggung secara rutin. Namun apa daya karena kualitas dan ketenaran belum bagus-bagus banget, jadi ya mainnya hanya kalau ada yang manggil atau kalau lagi ada acara aja. Misalnya di kedutaaan, atau ada open stage. Tapi minggu lalu kenalan namanya Kak Farida (orang Malaysia yang tinggal di Swedia), minta gue main diacara kumpul-kumpulnya dia sama temen-temennya.

Jadi ceritanya mereka ini kayak orang tua di sekolah anaknya gitu. Uda deket dan udah bro banget, jadinya setahun dua kali mengadakan acara kumpul-kumpul berukuran sedang (35 keluarga gitu yang dateng), lengkap dengan penampilan-penampilan budaya. Karena para orang tua ini berasal dari negara yang berbeda-beda. Jadilah ada penampilan tari-tarian dari daerah masing-masing, makanan juga ada (bawa masing-masing untuk di share, a.k.a potluck). Kayanya biar tambah hore, mereka manggil siapapun yang bisa dipanggil deh untuk ngisi acara. Selain gue, ada satu lagi yang bukan paketan orang-tua-anak, yaitu ibu-ibu pelukis yang sepanjang acara sukarela nge-sketch siapapun yang datang ke ”booth” nya dia. Gue juga dipanggil untuk main gitar.

”Lagu apa nih kak enaknya?” tanya gue waktu itu. Karena penontonnya kan orang tua dan juga anak, dimana musik di kedua jaman itu kan beda banget. Main lagu 80an, yang kecil bengong. Main lagu baru, yang orang tua sok ngerti padahal engga.
”Lagu bahasa Inggris jaman sekarang aja” kata si kakak.

Oiya gue ada minat tersendiri nih sama si Kak Farida ini. Eits bukan minat kek gitu, dia juga sebenernya uda ibu-ibu anak dua (uda SMP lagi anaknya). Gue manggil ”kak” karena di Malaysia itu tradisinya gitu. Kaya di kita kalau manggil ibu-ibu dengan ”mbak” gitu. Nah minat gue adalah karena dia orang Malaysia. Di Swedia kan engga banyak orang Malaysia. Dan dulu gue tinggal 5 tahun di Malaysia (3 tahun kuliah, 2 tahun kerja). Jadi kalo ada orang Malaysia itu gue jadi bisa ngomong melayu gitu. Wekekeke. Ga sesuka itu sih, cuman seru aja kalo sekali-sekali.

Uda siapin lagu tapi engga dipake juga

Manggungnya kan sabtu malam, paginya gue ubek-ubek Spotify dulu untuk dapet inspirasi lagu apa yang baru, gue suka, dan ga gitu suka dimainin. Dapetlah beberapa lagu Coldplay, Justin Bieber, dan Charlie Puth. Antara tiga itu gue paling suka Charlie sih. Soalnya nadanya enak. Gue dulu suka Coldplay sih, pas mereka masih format band. Tapi lagunya dia yang baru-baru udah techno dan digital, jadi gue mulai tak suka. Cuma karena ini main untuk orang, jadi ya harus merelakan sebentar deh.

Gue pun sempet tanya temen-temen di Instagram gue, antara 5 lagu pilihan gue, yang mana yang enak dan cocok dengan syarat (lagu baru dan Inggris). Dua suara terbanyak adalah lagu Viva la Vida nya Coldplay dan Attention nya Charlie Puth. Oke lah gue belum hapal tapi nanti kan bisa pake lirik.

Ketika udah disana dan lihat anak kecilnya (adik-adiknya si anak-anak SMP) banyak banget, gue berpikir ulang mau bawain Attention. Ternyata liriknya agak terlalu dewasa untuk anak SMP pun (apalagi yang pada SD). Uda gitu mana mereka jago-jago bahasa Inggris semua lagi (kayanya mereka sekolah di sekolah Internasional deh), jadinya pasti ngerti konten si lagu. Oke sip batal lah Attention.

Dateng sedikit lebih cepet buat check sound kan. Ternyata panggungnya datar (satu level sama penonton). Okelah itu gapapa. Eh ternyata sound systemnya engga lengkap. Jack dari gitar ke mixer engga ada (salah gue juga sih ga bawa, emang jack gue uda kejual bareng gitar listrik). Jadi harus pake dua mic. Satu untuk nyanyi dan satu untuk ke gitar. Masih belum selesai, stand mic nya juga engga ada, jadi harus pake kursi dan di lakban gitu di senderan kursi kedua (selain yang gue dudukin). Gara-gara ini juga gue memutuskan untuk ga bisa pake text dan harus ganti lagu ke lagu yang gue hapal aja. Soalnya rada gimana gitu kan kalau engga ”clean” gitu keliatannya dipanggung. Minimal ga pake teks lah biar profesional dikit. Wekekeke.

Jadinya gue bawain lagu yang gue hapal, More Than Words dan Everybody’s Changing.

Yang seru adalah, pas dikenalin sama kak Farida sebelum gue masuk panggung, doi promosiin les gitar gue juga. Jadilah abis manggung ada 3 orang tua yang minta nomor telepon untuk anaknya mau les gitar. Mudahan jadi ya. Doakan saya, para pembaca!

Enak liat anak kecil

Biasanya gue bilang ”enak liat anak kecil” itu merujuk kepada bayi. Gue memang agak tertarik sama bayi karena tingkahnya suka random dan tidak tertebak. Tapi tadi malam itu anak kecilnya si anak-anak SD yang tadi gue bilang pinter bahasa Inggris. Setidaknya ada beberapa hal menarik yang gue perhatikan dari mereka.

Pertama, kalau mereka lagi ngobrol diantara mereka aja, mereka pake bahasa Swedia. Kalau ada orang tua yang lagi ikutan ngobrol, langsung switch ke bahasa Inggris. Effortless. Waktu gue kecil jangankan switch dari bahasa Indonesia ke bahasa Inggris, ngerti omongan temen aja engga.

Kedua, tetep curiosity nya tak terbendung. Begitu liat gue keluarin gitar dari tas gitar, mereka langsung liatin gue, pindah ke gitar, pindah ke gue lagi, berjalan mendekat, mencoba menginisasi eye contact. Padahal sebelum liat gitar gue dicuekin. Salah satu yang paling penasaran namanya Iman.

”Can I try to play it?” tanya dia.
“Can you play a guitar?” tanya gue balik. Udah siap-siap kaget. Jangan-jangan ni anak pemegang rekor Guiness book of record pemain gitar termuda.
”Yes” jawab si Iman. Wih, kata gue dalam hati.

Ternyata dia cuman bisa genjreng-genjreng aja. Oke baguslah, setidaknya dia bisa jadi kandidat murid les gitar gue dan ga akan bisa mengurangi kesempatan gue manggung. #positifThinking

b2

Anak kecil kalo uda belajar sama abang jadinya gini nih. Wekeke. Foto dari Pixabay

Salju kristal pas pulang

Karena status gue disana itu sebagai tamu, gue rasa sih gue yang biasa akan mau pulang cepet. Langsung abis manggung malah biasanya. Tapi entah kenapa, malam ini tuh gue nunggu sampe abis acara dan malah sampe nutup gedung dan buang sampah. Kalo gue pikir-pikir sih, mungkin ada dua alasan yang mungkin. Karena gue suka liatin anak kecil tadi, dan gue pengen bantu si ibu-ibu panitia ini. Beda sama acara ibu-ibu Indonesia yang mana banyak bapak-bapak yang datang dan bantu-bantu. Tadi emang banyak sih tamu bapak-bapaknya, tapi pada ga ikut bebantu beres-beres mereka. Ngeliat hampir semua yang beberes itu cewe, mungkin aja gue jadi pengen bantu. Gue bilang ”mungkin” karena gue ga yakin juga. Lebih ke spontan gitu tadi memutuskan tinggalnya.

Oh ada kemungkinan ketiga: gue ngarep dibungkusin makanan! Huahaahahahahah. Dan emang dibungkusin nih. Ada nasi, kari ayam (cukup buat 2 kali makan), dan pepsi seliter. Mayan kan buat anak kos!

Karena mereka ibu-ibu kali ya, pada gerasak-gerusuk gitu beres-beresnya. Panik 30 menit lagi jam 23 dan itu waktunya gedung akan kekunci dengan otomatis. Padahal uda mau selesai tuh beres-beresnya. Sambil ikutan beres-beres, gue disapa sama Joakim, suaminya kak Farida.

”Lo senyum mulu dah. Orang lagi panik-panik lo malah senyum”, kata dia.

Gue engga sadar sih gue lagi senyum. Kalau gue inget-inget, emang gue tuh suka senyum di keadaan yang engga biasa. Random. Tapi kayanya bukan tanpa sebab. Bisa aja karena gue ngeliat ini semua orang bergotong royong, dan gue jadi hepi. Atau, lagi-lagi, karena bungkusan makanan gue berat dan cukup untuk 2 kali makan!

Pulangnya sebenernya gue bisa nebeng di mobil mereka untuk ke stasiun keretanya (sekitar 1km dari venue). Tapi gue lagi mau jalan tuh pas saat itu. Karena abis mikirin banyak hal kali ya. Hepi abis manggung, abis merhatiin anak kecil, dan pengen mikir dan nelaah hal-hal aja. Biasanya gue suka gini juga abis nonton film yang bikin mikir. Pas banget diluar salju turun perlahan banget. Bukan jenis salju yang tebal gitu lagi, tapi yang butiran kristal gitu. Jadinya enak deh untuk nemenin jalan.

Itu cerita gue hari ini. Thank you udah baca!

b3

Kek gini nih ujan saljunya. Foto ngembat dari Pixabay

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s