Ulasan Film: No Mercy

1.jpg

dari IMDB

Film asal Korea Selatan ini judul aslinya Yongseoneun Eupda. Dirilis tahun 2010 dan bergenre thriller. To the point aja ya, film ini bagus banget banget! Gue ngomongin bagus di level yang setara dengan Se7en nya Brad Pitt. Bedanya itu kan ada Brad Pitt nya, nah ini tuh ngga disangka-sangka. Ekspektasi gue pas mulai nonton biasa-biasa aja. Justru itu nilai plusnya, kaya nemu berlian di jalan! Haha. Baca lebih lanjut

Abis Nonton The Vvitch

1.jpg

Poster nya The Vvitch

Pertama-tama, walaupun judulnya kaya abis nonton film, tapi tulisan ini bukan ulasan film seperti yang biasa gue buat. Melainkan refleksi pendek aja atas apa yang gue liat didalam film itu. Lo pasti pernah kan, melihat atau mengalami sesuatu di jalan, disekitaran lo, kemudian mikir agak dalam tentang apa yang lo liat atau alami. Nah gue mau ceritain yang gue lagi rasa sekarang nih abis nonton The Vvitch. (Iya emang judulnya alay gitu). Baca lebih lanjut

Ulasan Film: Split

2.jpg

Split

Lo pasti pernah merasa meledak-ledak abis nonton suatu film yang menurut lo bagus banget. Nah sekarang banget nih, gue sedang menahan diri gue untuk stay cool supaya ulasan gue ngga keliatan melebih-lebihkan film ini dan tetap pada poinnya. Gue bikin dua versi ringkasan kali ya. Versi cool nya, film ini oke banget, wajib tonton. Versi lebay nya, gue seakan di mandi air terjun kepuasan. Puas banget banget. Baca lebih lanjut

Bunuh Diri dan Sudut Pandang Lain

1.jpg

Pemandangan adem. Oleh Riccardo Bresciani

Gue suka mempelajari manusia dan pemikirannya. Melihat laku, keputusan, apalagi sesuatu yang ngga biasa dari orang di sekitar gue, baik teman maupun stranger. Ketika baca artikel tentang bunuh diri, gue pun jadi banyak memikirkan hal itu. Kenapa sih orang bisa terpikir untuk bunuh diri? Kenapa sebagian orang lainnya (seperti gue) ngga sampe berpikir kesana? Apa mungkin masalah gue ngga sebesar mereka? Baca lebih lanjut

Udah tua masih baca komik!

1.jpg

Beberapa hari yang lalu gue dapet tugas antar jemput seorang anak. Di sela-sela antara nganter dan jemput ada gap sekitar 1 jam-an dan gue mencari ide untuk mengisi waktu gap itu. Tugas ada sih, tapi kalo dikerjain sekarang, pas lagi asik-asiknya, pasti gue uda harus jemput. Nanggung (Kita semua tau ini alasan gue aja biar ga ngerjain). Akhirnya terpikir untuk baca komik. Dari segitu banyak komik di dunia, gue memilih baca Dragon Ball lagi. Tadinya mau baca Dragon Ball Super (Sequel nya) karena gue belom baca. Nah, tiap mau nerusin bacaan atau tontonan, biasanya gue tuh ngulang dikit dari yang terakhir gue baca atau tonton. Jadi gue randomlah milih chapter sebelum-sebelum akhir. Dalam sekejap, Sejam berlalu kaya 6,5 menit. Cepet banget. Gue tenggelam dalam serunya cerita Goku dan kawan-kawan melawan Buu gendut.

Kalo di film-film kan tiap orang punya malaikat dan setan di kepalanya ya. Nah, malaikat gue tuh uda geleng-geleng. ”Satu, satu, udah tua masih baca komik!”. Tulisan ini adalah sanggahan gue pada dia. Bahwa muda-tua itu tetep harus baca komik. Baca lebih lanjut

Membela Yang Lemah

gambar dari livingfreelance.org

gambar dari livingfreelance.org

Awal bulan kemarin, gue bareng temen-temen bule nonton pertandingan hoki es di kota Göteborg. Pertandingan waktu itu antara tuan rumah melawan tim tamu dari kota Luleå. Kami duduk di sisi pendukung tim tuan rumah. Padahal sebenernya gue mendukung Luleå. Pada setiap kesempatan Luleå menyerang, gue bersorak untuk mereka. Sampe temen gue Andres marahin gue, katanya bahaya kalo dukung tim tamu kalo duduk di sisi sini. Nah selain gue, yang mendukung tim tamu tuh ada satu lagi temen kami, yaitu si Bila dari Polandia. Sebagai dua orang pendukung tim tamu dari grup kami, gue nanya dia dong, ”Eh kamu kenapa dukung Luleå?” gue menebak-nebak kalo mungkin dia ngerti hoki atau dia suka warna benderanya Luleå.

”Oh, gue selalu dukung tim tamu kalo di pertandingan gini. Karena mereka sedikit pendukungnya”

Baca lebih lanjut